Melahirkan Itu…

Ini adalah ceritaku ketika akan melahirkan. Tidak disarankan dibaca oleh orang yg takut akan rasa sakit😛


  1. Selasa sore, 13 Maret 2012 adalah jadwal kontrol kehamilan. Usia kandungan 38w 2d.
    Dokter bertanya, sudah mulai berasa kontraksi bu?
    Saya bilang, kontraksi itu yang perut tegang gitu ya dok? Sudah kayakna, tp masih hilang timbul.
    Terjadi percakapan tentang rasa kontraksi antara saya, dokter, dan suster. Saya masih belum ngerti rasa kontraksi yang konon kabarnya mules, maka ketika suster tanya sudah mulai mules saya jawab belum. Tapi kalau perut tegang sih sudah.
  2. Dokter menghitung indeks ketuban. Lho kok sudah berkurang, ada rembes bu? Saya jawab: enggak kok. Tetapi masih di atas 5, seminggu lagi deh kontrol ya.
  3. Dokter bertanya, gimana gerakan janin masih aktif bu? Saya jawab: emmm sepertinya agak berkurang dok. Wah, coba kita tes CTG ya bu, di lantai atas.
  4. Tes CTG di ruang VK. Jika janin bergerak tombol dipencet. Suster ruang VK mengontrol hasil CTG tiap 10 menit sekali.
  5. Suster melapor ke dokter. Dok, ini sudah ada kontraksi rutin tiap 10 menit sekali. Bahkan ada tingkat kontraksi yang sudah 70%. Gak sakit bu? Tanya suster pada saya. Saya jawab tidak. Tegang perut begitu biasa aja, malah kadang gak berasa. Hehe. (Nanti kualat tuh)😛
  6. Dicek belum ada bukaan.
  7. Dokter pun memberi ‘ancaman’. Wah kalau begini maksimal jum’at pagi induksi ya bu. Tetapi supaya lebih cepat ini tugas bapaknya. Kalau sampai jum’at pagi belum lahir pokoknya salah bapaknya. Haha.
    (Yang udah gede ngerti lah apa maksudnya)😛
  8. Rabu pagi jam 6 suami sudah bersiap-siap akan ngantor ketika saya teriak dari kamar mandi. Mas, flek!
    Setelah 9 bulan tidak pernah haid, maka flek itu mengejutkan:mrgreen:
  9. Suami telpon dokter. Dokter bilang jangan panik, hitung aja dulu waktu kontraksinya sudah lebih cepat dari yang semalam belum.
  10. Tas yang sudah disiapkan tidak jadi dibawa. Saya meminta suami untuk tetap ngantor, tetapi ijin pulang cepat.
  11. Jam 9 flek lagi. Saya masih bingung dengan hitungan kontraksi. Rasa mules pun belum hadir.
  12. Seharian saya malah sibuk bikin status dan chat dengan teman curhat tentang bingung rasa kontraksi:mrgreen:
  13. Jam 2 kurang suami sudah pulang. Atas saran rekan dokter saya minta suami yang hitung tempo kontraksi dengan cara beliau yang pegang perut. Kata rekan lebih objektif. Kata suami sih sudah lebih sering, tapi kami masih sama-sama bingung, haha. Ah sudah lah, nanti-nanti saja ke rumah sakitnya.
  14. Jam 2an (lupa tepatnya, jam 2 atau 3 kurang lah) datanglah rasa mules itu. Ternyata betul kata bacaan itu, sakitnya sampe ke pinggang. Sakit sekali. Haha. Gak bingung lagi deh. Ini dia kontraksi! Sakit ya ternyata:mrgreen:
    Tetapi masih hilang timbul. Dan ketika hilang, ya tidak berasa sama sekali sakitnya.
    Saya masih ragu ke rumah sakit kapan ya? Sering dengar cerita orang akan melahirkan sudah datang ke RS ternyata baru bukaan 1 atau 2 dan disuruh pulang lagi. Saya kan malas jika harus begitu. Pun ketika RS telpon menawarkan jemputan ambulans. Malu ah balik lagi padahal sudah dijemput ambulans😛
  15. Rasa mules itu semakin sering, 10 menit sekali ada lah.
  16. Ba’da ashar, jam 4an memutuskan berangkat ke RS. Ketika ke kamar mandi untuk BAK ternyata sudah ada darah segar.
  17. Selama perjalanan ke RS kurang lebih 3x rasa sakit itu datang.
  18. Suami mendaftar ke front office RS, saya menunggu di lobby.
  19. Suster jemput dengan kursi roda tepat ketika si mules datang. Padahal jalan juga masih bisa sih, tetapi gak pa pa lah manja dikit:mrgreen:
  20. Saya ke ruang VK lagi. Ruang VK sepertinya ruang observasi sekaligus kamar bersalin.
  21. CTG lagi. Ketika diliat kontraksi maksimal hanya 80% saya sebel. Yang semalam saja udah 70% padahal belum sakit sama sekali, sekarang sudah mules begini masih 40 – 50 – 60 dan sekali 80%. Jangan-jangan belum ada bukaan lagi.
  22. Suster datang cek bukaan. Udah bukaan 3-4. Sudah tidak boleh pulang deh. Alhamdulillah:mrgreen:
    Tanya suster dibilang biasanya anak pertama per bukaan 1 jam. Jadi kira-kira jam 11 malam bukaan penuh.
  23. Pakai seragam RS, disediain makan malam, dan boleh jalan-jalan untuk mempercepat bukaan katanya.
  24. Maghrib suami pulang untuk jemput mama.
  25. Dokter datang cek bukaan. Masih bukaan 4! Haa ini sudah sakit sekali >_< Dokter memperkirakan saya akan melahirkan jam 2 dini hari.
  26. Kontraksi semakin sering, tidak ada suami untuk diremas:mrgreen: jadi aja kadang teriak untuk menyalurkan rasa sakit. Suster yang datang untuk mengecek pun jadi korban diremas, hehe.
  27. Jam 7 suami sudah kembali menemani.
  28. Lelah dan nyeri sekali merasakan kontraksi yang terus menerus, memohon-mohon untuk diberi jeda istirahat.
  29. Suster datang menawarkan untuk BAK dulu. Ke kamar mandi saya sudah tidak sanggup. Pakai pispot gak bisa keluar:mrgreen:
  30. Jam 8 malam tiba-tiba rasa ingin BAB. Dalam hati “Aduh ini BAB gak bisa kompromi sekali sih, gak tau apa lagi kontraksi malah ingin pup!”.
  31. Suami memanggil suster. “Suster, ini istri saya ingin BAB, bagaimana?”
  32. Suster datang membawa perlengkapan melahirkan. Loh! Apa saya sudah akan melahirkan?
  33. Suster cek bukaan, sudah bukaan 8. Tapi belum boleh mengejan. Mulut rahimnya sedang proses membuka, kalau mengejan nanti bisa jadi bengkak. Yang harusnya prosesnya 1 jam lagi bisa molor jadi 2 – 3 jam lagi.
  34. Rasa ingin BAB yang teramat sangat tetapi gak boleh mengejan itu sangat menyiksa!
  35. BAK dibantu dengan kateter. Gak berasa! Padahal katanya sakit pakai kateter itu. Nyeri kontraksinya jauh lebih sakit sih. Haha.
  36. Jam 8.30 dokter datang, pakai celemek plastik. Loh! Seriusan ini sudah akan melahirkan?
  37. Suster memberi instruksi. “Bu, sekarang kalau mules jangan remas bapaknya lagi. Tapi mengejan begini (sambil memeragakan).”
  38. Dokter bilang, “Keluarkan seperti ingin mengeluarkan BAB yang sangat keras bu. Terus menerus ya.”
  39. Saya tarik nafas.
  40. Mengejan, mengejan, dan mengejan terus… Tanggal 14 Maret 2012 jam 9.02 malam lahirlah bayi perempuan kami di RS Hermina Arcamanik, Bandung. alhamdulillah. Allahu Akbar!

PS. Senam hamil untuk saya sangat berguna, karena saya jadi tidak sibuk teriak-teriak melainkan tarik nafas – buang nafas. Selama menemani suami jg mengingatkan terus menerus. Suami jadi ikut tarik nafas – buang nafas deh😉

~ by asri on April 25, 2012.

15 Responses to “Melahirkan Itu…”

  1. no pertamax😉

  2. selamat yaaa…:)

  3. nice story

  4. hehe.. masih bisa jalan jalan yah.. akuu..?😀 sama sekali ga bisa jalan2.. udah banjirrrr banget.. dari jam 12 siang sampe setengah 3, di kasur.. trus perjalanan ke klinik bidan kurleb setengah jam.. trus lanjut lagi ngasur sampe setengah 8..
    aku ga bisa nahan tuh pas pengen BAB.. haha.. tapi kalo sampe jerit2 sih alhamdulillah ngga.. si aa juga ga ada luka sama sekali.. :”>

  5. Klu aq sih bukaan 4 blm terasa sakit bgt. Tp pas bukaan 7 sakitnya minta ampun. suami gk luka. Tp tangannya yg ‘njarem’ (kt org jawa) krn terlalu kuat ku remas. Hehe..

    • maklum saya kan pain-tolerance nya rendah bu
      secara haid gak pernah nyeri jadi ya gitu deh:mrgreen:
      gak pa pa lah bu, jarang-jarang kan nyakar suami :mrgreen:

  6. ternyata proses melahirkan itu sangatlah berat, semoga semua ibu2 Indonesia bisa sukses semua dalam melahirkan anak

  7. wow nice info..kebetulan istri mau melahirkan

  8. thx for sharing, giliran sy skrg merasakan kmiripan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: